Wisata Alam Sinjai

Wisata Alam Sinjai letaknya di Kabupaten Sinjai Provinsi Sulawesi Selatan yang kaya dengan obyek wisata alam ,Benteng Balanipa, Taman Purbakala Batu Pake’ Gojeng, Rumah Adat Karampuang, Pantai Ujung Kupang, Obyek wisata air terjun Kembar Batu Barae, air terjun Barania dan air terjun tujuh tingkat.

Taman Purbakala Batu Gojeng berada di puncak Bulupoddo, Karangpuang. Di dalam kawasan wisata itu terdapat kuburan batu serta ditemukan berbagai jenis benda cagar alam budaya seperti, fosil kayu dan peti mayat serta keramik yang diperkiran berasal dari zaman Dinasty Ming.

Rumah Adat Karangpuang berada ditengah-tengah perkampungan tradisional tua di desa Tompobulu. Di tempat ini masyarakat setempat meyakini sebagai tempat pertemuan bangsawan Suku Bugis (Puang) dan Suku Makassar (Karaeng), sehingga dinamakan Rumah Adat Karampuang..

Air terjun Kembar, dengan ciri khas yang unik yaitu terdapat dua air terjun berdamping yang mengalir sepanjang tahun dengan ketinggian sekitar 50 meter berada diatas 800 meter dari permukaan laut dan dikelilingi bukit yang sangat menarik dan sejuk.

Air terjun tujuh tingkat di desa Lembang kecamatan Tellulimpue, sekitar 45 kilometer dari ibukota Sinjai. Obyek wisata ini, disebut air terjun tujuh tingkat karena debit air yang deras, kemudian jatuh ke bawah melewati tujuh tingkatan

Benteng Balanipa
Benteng Balanipa,Kabupaten Sinjai (utara).Lokasi Benteng ini berjarak 220,5 km dari kota makassar Provinsi Sulawesi Selatan. Benteng ini di dirikan oleh salah satu aliansi dari kerajaan Lamatti,Bulo-Bulo dan Tondong yang lasim di sebut kerajaan TELLU LIMPOE. Benteng ini untuk melindungi kerajaan Tellu Limpoe yang rapu pada saat itu karena pertarungan yang sangat hebat antara kerajaan Gowa yang di mulai pada masa pemerintahan Raja Gowa ke 9 Daeng Matanre Karaeng Manguntungi Tumapparisi Kallongna,dengan kerajaan kerajaan sekitarnya.Fungsi benteng ini dulunya sebagai pusat penumpasaan dan penahanan perampok yang berhasil ditngkap atas pemintaan Kerajaan Bone.
Benteng Balanipa. Bangunan benteng dengan arsitektur khas Eropa awal abad 19 ini masih berdiri kokoh, dan dimanfaatkan sebagai kantor Dinas Pariwisata. Bangunan ini berdinding tebal dan memiliki ruang-ruang tahanan

Pulau-Pulau Sembilan / Pulau-pulau kecil (sembilan island/small island)

Terletak di Kecamatan Pulau Sembilan sekitar 3 mil dari pusat kota Sinjai. Obyek wisata tersebut  dapat ditempuh sekitar 15 hingga 20 menit perjalanan laut dengan menggunakan perahu motor.

      Pulau-Pulau Sembilan merupakan deretan pulau-pulau kecil, yang oleh Pemda Sinjai dijadikan sebagai kawasan wisata bahari, terutama dengan adanya terumbu karang dan aneka jenis ikan hias yang indah, yang hidup pada perairan laut disekitarnya.

      Dikatakan Pulau Sembilan, karena kawasan tersebut terdiri dari sembilan pulau, yaitu ; Kambuno, Liang-Liang, Burunglo’e, Kodingere, Batanglampe, Katindoang, Kanalo I, Kanalo II, dan Lare-rea. Diantara sembilan pulau kecil tersebut satu diantaranya adalah pulau Larea-rea yg tidak berpenghuni. Kawasan wisata bahari tersebut juga didukung dengan adanya satu pulau kecil yang baru muncul yaitu pulau pasir (pulau yang terbentuk dari pasir yang halus berbentuk kristal), yang cukup terkenal dengan keindahannya.  

      Di sepanjang pantai Pulau-Pulau Sembilan anda dapat menikmati indahnya kemilauan pasir putih dan bonsai-bonsai laut yang tumbuh secara alami. Selain itu, kawasan Pulau-Pulau Sembilan yang didukung dengan gulungan arus gelombang yang amat kecil dan tenang, bahkan hampir-hampir tidak pernah dijumpai adanya ombak yang besar, sehingga sangat cocok untuk dijadikan sebagai arena olahraga air, seperti ; menyelam, ski air, dayung dan mancing.

Pantai Ujung Kupang

      Terletak di Kecamatan Sinjai Timur sekitar 15 Km dari pusat kota Sinjai. Ujung kupang merupakan salah satu objek wisata yang berpantai pasir putih selain yang anda dapat jumpai di gugusan pulau sembilan. Objek ini juga bersebelahan langsung dengan gugusan pulau-pulau sembilan dan hutan bakau Tongke-Tongke.

      Pada setiap tahunnya anda dapat menyaksikan atraksi lomba perahu tradisional dan atraksi budaya Ma’rimpa Salo, yaitu sebuah kegiatan ritual yang bermakna kesyukuran atas keberhasilan panen, baik di darat (petani) dan dilaut (nelayan), yang diwujudkan dalam suatu bentuk penangkapan ikan dengan cara menghalaunya ke muara sungai dengan menggunakan ratusan perahu tradisional, yang dilengkapai dengan pelaralatan jaring tradisionalnya.

        Masih bertempat di atas ratusan perahu-perahu tersebut dilakukan pula atraksi seni tradisional, seperti : pergelaran musik dan pencak silat yang diiringi dengan tabuhan genderang yang bertaluh-taluh dan alat musik lainnya sambil menghalau ikan menuju ke muara, yang sebelumnya telah dipasangi Belle (perangkap yang terbuat dari bambu). Selain ikan-ikan tersebut masuk ke dalam perangkap, penagkapan pun dengan serta merta dilakukan secara beramai-ramai. Ikan hasil tangkapan mereka tersebut dibawa ke darat kemudian dibakar secara tradisional dan dinikmati oleh seluruh pengunjung yang ada. Kegiatan ini telah berkalender pada setiap bulan Agustus ( Tanggal 15 Agustus tahun berjalan ).

WISATA BOGA TPI LAPPA 

        Terletak di kelurahan Lappa Kec. Sinjai Utara sekitar 4 km dari ibukota Sinjai. Berwisata di kabupaten Sinjai tidaklah lengkap jika anda tidak berkunjung ke TPI Lappa, yang merupakan Tempat Pelelangan Ikan (TPI) Kabupaten Sinjai, sekaligus merupakan salah satu sektor primadona penghasil Pendapatan Asli Daerah (PAD) menyaksikan kesibukan para nelayan mendaratkan ikan hasil tangkapannya di tempat ini. Hiruk-pikuk dari cekikan dari penjaja dan pembeli ikan di TPI Lappa merupakan suatu bentuk tontonan tersendiri yang amat mengasikkan.

      Selain itu yang paling digemari para pengunjung dan anda harus membuktikannya sendiri adalah menikmati gurihnya ikan segar yang dibakar sendiri oleh pengunjung ataupun menggunakan jasa pemilik kios-kios pembakaran  ikan yang tersedia disekitar tempat tersebut. Wisata yang ramai pada malam hari tersebut, sangat khas dan mungkin tiada duanya si Sulawesi Selatan, bahkan Indonesia.

         Dari TPI Lappa ini pulalah dengan aman anda menyeberang ke Pulau-Pulau Sembilan, yang jaraknya 3 mil laut dengan menggunakan perahu-perahu jonson yang telah disiapkan oleh para pelaut ulung dan profesional Pulau Sembilan. 

Hutan Bakau ( Mangrove ) 
       Terletak di desa Tongke-Tongke Kec. Sinjai Timur sekitar 7 km dari pusat kota Sinjai. Hutan bakau (mangrove) di Tongke-Tongke dalam perkembangannya telah menjadi obyek wisata yang ramai dan diminati, baik oleh wisatawan nusantara mauoun mencanegara, terutama sekali oleh para ilmuan yang gemar melakukan penelitian. Desa Tongke-Tongke dengan kekayaan hutan bakaunya dijuluki sebagai laboratorium bakau Sulawesi Selata. Pengembangan hutan bakau yang berlokasi pada pesisir sebelah timur kota Sinjaitersebut memiliki luas kurang lebih 786 ha, yang dikembangkan melalui swadaya masyarakat murni. Berkunjung du hutan bakau Tongke-Tongke berarti juga akan dihibur oleh aneka jenis bebunyian dan pekikan satwa dipagihari dan kepakan sayap ribuan kalelawar, yang bergantungan di atas pepohonan bakau pada siang hari.

Air Terjun dan Kolam Renang Permandian Baruttung
      Terletak di kelurahan Sangiasseri kec. Sinjai Selatan kurang lebih 25 km dari pusat kota Sinjai. Air terjun dan kolam permandian Baruttung berada di ibukota Kec. Sinjai Selatan sekitar 700 meter dari jalan poros Makassar-Sinjai. Obyek wisata tersebut memiliki panorama alam yang amat indah dengan kesejukan udara perbukitan. Pada bulan Maret s.d mei setiap tahunnya anda dapat menikmati manisnya aneka jenis buah-buahan hasil panen masyarakat sekitar, seperti : durian otong, rambutan lengkeng, manggis dan langsat.
    Disamping itu setiap pagi maupun sore anda dapat menikmati hangatnya sentuhan air kolam permandian, yang dibangun dengan menggunakan arsitektur nasional.
      Tidak jauh dari air terjun tersebut anda dapat pula menyaksikan ikan belut (besar) di sungai Bejo. Obyek wisata ikan belut tersebut banyak diminati oleh wisatawan lokal dan nusantara. 

Air Terjun Barania dan Panorama Alam
      Kawasan ini terletak di desa Barania Kec. Sinjai Barat pada jalur lintas Sinjai – Malino (Kab.Gowa). Selain itu kawasan Kec. Sinjai Barat yang memiliki keindahan alam pegunungan yang letaknya berada di kaki gunung Bawakaraeng dengan ketinggian 750 meter dpl.
      Disamping air terjun Barania Kec. Sinjai Barat yang terkenal dengan daerah pengembangan holtikultura memiliki banyak potensi wisata lainnya yang tak kalah menariknya, seperti perkebunan, pengolahan markisa segar, tanaman sayuran dan kopi arabika dan anda dapat pula menyaksikan acara ziarah ke kompleks makam raja-raja Turungeng,   makam Srikandi Balakia dan pusat pengembangan peternakan sapi perah.

Air Terjun Lanta’e
      Terletak di desa Palangka, kecamatan Sinjai Selatan sekitar 25 km dari pusat kota Sinjai atau 7 km dari ibukota Kecamatan Sinjai Selatan.

      Air Terjun  Lanta’e mempunyai ketinggian sekitar 40 m. Disebut air terjun Lanta’e karena jatuhnya air terjun melalui medan yang bertangga (dua anak tangga).

      Dalam kawasan obyek wisata tersebut anda juga dapat menikmati bernagai obyek wisata lain yang tak kalah menariknya seperti : “pancuran tujuh” yaitu tujuh buah pancuran air dari ruas-ruas barang bambu secara berdampingan satu sama lain,  dengan jarak antara rata-rata 100 cm. Diyakini oleh masyarakat setempat, bahwa lokasi pancuran tersebut merupakan tempat mandi bagi para bidadari yang turun dari kayangan. Diyakini pula bahwa air dari ketujuh pancuran tersebut dapat menyembuhkan berbagai penyakit, antara lain penyakit kulit.

      Selain itu, anda juga dapat menyaksikan sebatang “pohon raksasa” yang diperkirakan telah berumur 500 tahun, menikmati kesejukan alam nan indah, serta hamparan tambak air tawar sekitar 15 Ha sebagai tempat budidaya udang ‘gala’ dan ikan sirtawar.

      Air terjun lanta’e dilengkapi dengan sarana pendukung, seperti sarana jalan yang memadai dan tempat-tempat peristirahatan yang sederhana bentuknya dan mempunyai keunikan tersendiri.

Air Panas Panggo
      Terletak di Desa kaloling Kecamatan Sinjai Timur sekitar 8 km dari pusat kota Sinjai. Air panas Panggo memiliki temperatur 65 derajat celcius. Obyek wisata tersebut sangat potensial untuk dikembangkan, karena selain memliki areal pengembangan yang cukup luas (sekitar 2 ha) juga didukung dengan adanya aliran sungai besar, yang airnya cukup bersih dan jernih.

Air Panas Tondong
      Terletak di Desa Kampala Kecamatan Sinjai Timur lebih kurang 9 km dari pusat kota Sinjai. Air panas tondong mempunyai TMP 55 derajat celciu. Sejak dahulu kala tempat tersebut banyak dikunjungi, baik oleh masyarakat (wisatawan lokal) maupun domestik (mancanegara). Mandi dengan menggunakan sumber air panas Tondong dapat menyembuhkan berbagai penyakit, terutama penyakit kulit dan gatal-gatal. 

Wisata Alam Sinjai

kembali ke Wisata Sulawesi Selatan

5 responses to “Wisata Alam Sinjai

  1. Ich finde, Sinjai ist wirklich ein schoenes Reiseziel. Natur puur !!! Ich wuensche mir gern, diesen Platz zu besuchen. Waere ein Himmel auf der Erde, mueeste er wie Sinjai🙂

  2. Pingback: anakmudasinjai

  3. kessippahada di’ onrong wisatana sinjai
    maega to falle

  4. Bangga jdi org sinjai.. Salam dari tanah konjo BONTO SALAMA

  5. iyanaee…ritajenge…..sinjai

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s